Study Diagnosis

Promoting Self-Esteem in Adolescents: The Influence of Wellness Factors (Jane E. Myers, John T. Willse, and Jose A. Villalba: Winter 2011, Number 1, Volume 89)

Self esteem adalah salah satu topik yang paling banyak diteliti dalam bidang psikologi dan konseling (Searcy, 2007). Self esteem telah secara langsung terhubung ke jaringan sosial individu, dalam kegiatan mereka, dan apa yang mereka dengar tentang diri mereka sendiri dari orang lain (Kernis, 2003). Beberapa penelitian telah mengkaji arti dari self esteem positif yang dipengaruhi oleh faktor-faktor seperti kesehatan psikologis (Gonzalez, Casas, & Coenders, 2007; Keyes, 2006), pandangan orang lain tentang diri remaja (Marshall, 2001), dan citra diri serta kesehatan fisik (Kostanski & Gullone, 1998). Sebaliknya, self esteem yang rendah telah dikaitkan dengan hal seperti depresi (MacPhee & Andrews, 2006), masalah kesehatan (Stinson et. al., 2008), dan perilaku antisosial (Niregi, 2006). Ada beberapa ketidak-sepakatan dalam literatur mengenai apakah self esteem adalah karakteristik stabil atau berubah, namun penelitian terbaru menggunakan data cross-sectional pada lebih dari 326.600 orang menunjukkan bahwa self esteem mengalami perubahan selama rentang hidup dan sangat penting selama perkembangan remaja, bila cenderung menurun (Robins, Trzesniewski, Tracy, Gosling, & Potter, 2002).

Self esteem selama masa remaja dipengaruhi oleh berbagai faktor, seperti usia, ras, etnis, pubertas, berat badan, keterlibatan dalam kegiatan fisik, dan gender (McLoed & Owens, 2004; Powell, 2004). Pada anak laki-laki dan perempuan mengalami penurunan di global self esteem selama masa remaja, dan kontras dengan self esteem anak laki-laki, self esteem anak perempuan tidak meningkat sampai dewasa muda (Twenge & Campbell, 2001). Self esteem juga telah dipelajari sebagai konstruksi multidimensi, termasuk komponen sosial dan akademik di samping untuk mempelajari self esteem dalam konteks lingkungan keluarga, sekolah dan masyarakat (Coopersmith, 2002). Sebagai contoh, Wastlund, Norlander, dan Archer (2001) menemukan bahwa anak perempuan di Asia, Australia, dan Amerika Serikat melaporkan lebih tinggi self estem dalam bidang akademik daripada anak laki-laki, sedangkan anak laki-laki dilaporkan lebih tinggi self esteem dalam bidang non-akademik dibandingkan anak perempuan.

 

Stinson et. al. (2008) menemukan bahwa rendahnya self esteem pada remaja adalah prediksi dari kesehatan yang buruk, dan penulis menyajikan suatu model untuk menjelaskan hubungan ini sebagai akibat dari ikatan kualitas sosial yang buruk. Studi seperti ini menggarisbawahi sifat holistik aspek fungsi remaja dan kebutuhan untuk lebih memahami interaksi sosial dan faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan. Model konseling kesehatan berbasis interaksi sosial dan memberikan struktur untuk mengembangkan intervensi kekuatan berbasis konseling (Myers & Sweeney, 2008). Pentingnya intervensi tersebut selama masa remaja terletak dalam membantu orang-orang muda memilih perilaku yang sehat sebagai landasan untuk berfungsi secara sehat di seluruh rentang hidup (Dixon Rayle & Hartwig Moorhead, 2005; Myers & Sweeney, 2005b).

Penelitian ini dilakukan untuk menentukan sejauh mana faktor-faktor kesehatan merupakan prediksi komponen self esteem pada remaja. Hipotesis bahwa penentuan hubungan ini akan menghasilkan identifikasi model untuk memandu penelitian dan praktik konseling. Konselor sering menggunakan model kesehatan sebagai landasan bagi perkembangan dan intervensi perbaikan (misalnya, Myers & Sweeney, 2005b). Pemahaman tentang hubungan antara kesehatan dan self esteem dapat meningkatkan efektivitas dari intervensi semacam itu, dan dengan demikian konselor dapat membantu meningkatkan self esteem positif untuk melawan penurunan karakteristik normatif selama tahapan perkembangan remaja. Sebuah tinjauan singkat dari penelitian bahwa model kesehatan menggunakan subyek anak-anak dan remaja, dan bagaimana model tersebut digunakan untuk intervensi kekuatan berbasis kesehatan sebagai konteks lebih lanjut dalam penelitian ini.

Model kesehatan berbasis bukti konseling pada remaja dengan roda kesehatan, pertama kali diperkenalkan oleh Sweeney dan Witmer (1991), adalah model teoretis pertama terhadap kesehatan berbasis teori konseling. Ini adalah model integratif yang didasarkan pada psikologi individual Adler dan lintas-disiplin, penelitian tentang karakteristik orang sehat yang hidup lebih lama dan dengan kualitas yang lebih tinggi. Roda kesehatan (Myers & Sweeney, 2005c) meliputi lima tugas-tugas kehidupan saling terkait, seperti: spiritual (keagamaan), pengarahan diri sendiri, bekerja dan rekreasi, persahabatan, dan cinta dan 12 subtugas diri, mengarah pada bidang: rasa berharga, rasa kontrol, keyakinan yang realistis, kesadaran emosional dan coping stres, pemecahan masalah dan kreativitas, rasa humor, nutrisi, olahraga, perawatan diri, manajemen stres, identitas gender, dan identitas budaya (Myers, Sweeney, & Witmer, 2000). Pengumpulan data dan analisis selama lebih dari 12 tahun menyebabkan pengembangan model berbasis bukti kesehatan (IS-Wel; Myers & Sweeney, 2005a), yang memberikan perspektif alternatif untuk melihat kesehatan di seluruh rentang kehidupan.

Model IS-Wel telah digunakan untuk meningkatkan kekuatan intervensi berbasis konseling untuk berbagai macam orang dan kelompok. Intervensi yang berhasil telah didokumentasikan dengan anak-anak (Villalba & Myers, 2008), (Makinson & Myers, 2003) remaja, mahasiswa (Choate & Smith, 2003), dan polisi (Tanigoshi, Kontos, & Remley, 2008). Apa yang biasanya melanda seluruh intervensi ini adalah fokus pada kekuatan, identifikasi, aset positif, dan sumber daya terkait dengan masing-masing komponen model kesehatan dan menggunakan kekuatan tersebut untuk mengatasi tantangan hidup.

Temuan empiris bahwa faktor kesehatan berkontribusi pada berbagai perbedaan dalam komponen self esteem memiliki implikasi bagi para konselor untuk bekerja sama dengan remaja. Sebagai contoh, konselor dapat menggunakan pengetahuan bahwa diri kreatif merupakan kontributor penting bagi self esteem ketika mengadvokasi guru dan administrator sekolah tentang kebutuhan dalam intervensi konseling, karena perbaikan di bidang akademik. Self esteem telah dikaitkan secara empiris untuk meningkatkan kinerja sekolah dan hasil akademik positif (Coopersmith, 2002). Lebih eksplisit, konselor sekolah dapat menggabungkan penilaian dan langkah-langkah ke sekolah mengenai program evaluasi konseling yang memantau hubungan antara perubahan siswa dalam self esteem dan kinerja akademik, sebagai hasil partisipasi dalam bimbingan kelas atau kelompok kecil berfokus pada intervensi konseling kesehatan. Hal ini terutama relevan dalam era No Child Left Behind di mana konselor sekolah, khususnya diminta untuk mengintegrasikan program-program komprehensif dalam perkembangan konseling sekolah untuk keberhasilan akademis secara keseluruhan dari seluruh mahasiswa (Dahir & Stone, 2009). Konsekuensinya, hasil dari penelitian ini dapat digunakan untuk merancang intervensi konseling kesehatan sekolah, yang mungkin memiliki efek positif pada komponen self esteem.

Villalba dan Myers (2008) menunjukkan efektivitas intervensi kesehatan dalam perkembangan program konseling dengan siswa sekolah dasar. Program ini dapat dimodifikasi untuk digunakan dengan remaja juga, dengan temuan dari penelitian ini yang membenarkan manfaat kesehatan berbasis inisiatif dengan remaja. IS-Wel adalah model holistik bahwa siswa dapat belajar untuk meningkatkan pemahaman tentang kesehatan mereka secara keseluruhan. Selain itu, model ini meliputi faktor individu yang dapat membentuk fokus kelompok bimbingan di kelas atau sebagai kesempatan ekstrakurikuler. Berdasarkan temuan saat ini, faktor-faktor kesehatan yang paling potensial untuk mempengaruhi aspek self esteem adalah faktor penanganan diri dan diri sosial, diikuti oleh diri kreatif. Mengingat waktu yang terbatas untuk kelompok psychoeducational, konselor dapat memilih untuk fokus awalnya pada tiga faktor. Jika waktu tidak dibatasi, seperti yang biasanya terjadi untuk konselor bekerja di luar setting sekolah, intervensi konseling (termasuk pekerjaan individu dan kelompok) yang dirancang untuk membantu anak-anak dan remaja memfokuskan diri pada kekuatan dan kelemahan kesehatan mereka secara keseluruhan. Di lima orde, kedua faktor ini adalah metode yang efektif untuk mengatasi masalah self esteem.

Dalam proses merancang intervensi konseling yang berorientasi kesehatan. Siswa dapat dipresentasikan dengan definisi rinci tentang faktor-faktor dan diminta untuk mengeksplorasi relevansi dari aspek kesehatan dalam kehidupan mereka sendiri. Metode yang digunakan harus sesuai dengan tahapan perkembangan anak, mungkin dengan menggunakan visual atau mekanisme seni kreatif dengan anak-anak muda (misalnya, foto-foto kegiatan rekreasi yang berbeda dan aktifis olahraga meminta anak-anak untuk menarik lima camilan sehat yang suka mereka makan) dan tertulis atau kegiatan pengalaman dengan remaja (misalnya, menulis sebuah esai tentang apa artinya menjadi seorang teman baik atau meminta peserta untuk membuat jurnal latihan setiap hari selama 1 bulan untuk memantau manajemen stres dan perawatan diri mereka). Selain merancang intervensi khusus untuk meningkatkan kesehatan masing-masing komponen, konselor dapat melibatkan siswa dalam proses kegiatan sehat dan rencana kesehatan pribadi. Rencana kesehatan harus dirancang dari perspektif sistemik dan longitudinal, mendorong anak-anak untuk membuat koneksi antara kesehatan dan self esteem dalam konteks sekolah, rumah, masyarakat, dan sebagainya, dan untuk terus mengeksplorasi hubungan ini dalam jangka pendek dan jangka panjang untuk tujuan-tujuan yang ingin dicapai. Seperti dengan intervensi tertentu, rencana kesehatan juga harus dirancang dengan tingkat perkembangan anak.

Kesehatan membutuhkan penekanan terhadap pilihan pribadi dan tanggung jawab, dan pilihan kesehatan yang memperkuat diri. Dengan demikian, mengarahkan  siswa tentang kesehatan akan baik mempersiapkan dan memberdayakan mereka untuk membuat pilihan yang sehat yang dapat memiliki dampak positif selama rentang seluruh hidup mereka. Diharapkan bahwa pilihan ini juga akan mempengaruhi self esteem, menciptakan siklus positif dari kedua kesehatan yang lebih besar dan perasaan yang lebih positif yang berharga selama periode perkembangan yang penting.

Hasil penelitian ini memberikan dukungan untuk hipotesis awal bahwa faktor-faktor kesehatan merupakan prediksi self esteem pada remaja. Konsisten dengan sifat multidimensi dari kedua konstruksi, ditemukan hubungan yang kompleks, khususnya dalam hal gender, tidak konsisten dengan temuan sebelumnya tentang kemungkinan perbedaan gender dalam kesehatan (lihat Myers & Sweeney, 2008). Sebuah penelitian yang lebih dekat dari hubungan spesifik dalam model eksplorasi berguna untuk konselor baik sebagai dasar untuk berlatih maupun untuk mengarahkan pengembangan studi penelitian selanjutnya.

Adler berbicara tentang diri kreatif sebagai kombinasi atribut yang membentuk setiap orang untuk membuat tempat yang unik antara lain dalam interaksi sosialnya (Myers & Sweeney, 2005c). Ada lima orde dalam faktor kesehatan, yaitu: berpikir, emosi, kontrol, humor positif, dan pekerjaan. Faktor-faktor ini menggabungkan berbagai sikap dan perilaku yang diperlukan untuk kesehatan: kebutuhan untuk stimulasi intelektual dan pemecahan masalah setiap hari, kemampuan untuk secara tepat mengekspresikan berbagai emosi, kepercayaan pada kemampuan seseorang untuk menetapkan dan mencapai tujuan, kemampuan untuk menggunakan humor dalam menyelesaikan kesulitan-kesulitan hidup, dan bagi remaja perasaan puas karena dapat menyelesaikan tugas sekolah dan merasa dihargai oleh orang lain di lingkungan sekolah. Berdasarkan temuan, intervensi yang berfokus pada kedua penanganan dan kesehatan diri kreatif dapat diharapkan memiliki efek positif pada self esteem, yang pada gilirannya dapat meningkatkan prestasi sekolah yang positif (Coopersmith, 2002).

Diri sosial mencakup faktor-faktor kesehatan orde ketiga dari persahabatan dan cinta. Kedua hubungan intim non-seksual dan dinamika keluarga yang sehat merupakan bagian integral dari faktor ini (Myers & Sweeney, 2005b). Dukungan sosial telah diidentifikasi dalam beberapa studi sebagai prediktor terkuat kesehatan mental yang positif selama rentang kehidupan (misalnya, Lightsey, 1996). Yang utama dari dukungan ini adalah keluarga, dengan keluarga sehat memberikan sumber yang paling positif dari kesehatan individu. Hubungan ditemukan antara diri sosial dan aspek self-esteem, terutama diri sosial teman sebaya dan orang tua, menggarisbawahi pentingnya hubungan baik untuk mengatasi permasalahan di sekolah dan di rumah ketika berbicara masalah self esteem di kalangan remaja.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s